Gaun Pengantin Berkah, Pria India Jadi Miliarder Rp 40,5 Triliun

Gaun Pengantin Berkah, Pria India Jadi Miliarder Rp 40,5 Triliun

Pemilik bisnis retailer pakaian pria etnik Jakarta Vedant Fashions Ravi Modi, telah menjadi miliarder. Dia menjadi lebih kaya berkat hasil penjualan yang dipesan banyak orang India untuk merayakan pernikahan mereka.

Secara khusus, ketika pandemi mereda dan pembatasan dicabut, perusahaan melaporkan peningkatan penjualan 84% menjadi Rp 10,4 miliar (US$138 juta), atau sekitar Rp 2,75 triliun. Perusahaan menggandakan laba bersihnya lebih dari dua kali lipat menjadi 3,15 miliar rupee untuk tahun fiskal yang berakhir pada 31 Maret 2022.

Dalam tiga bulan pertama 2022, perusahaan membuka 17 toko, dengan total 595 toko. Total area toko adalah 1,1 juta kaki persegi, dan perusahaan berencana untuk menggandakan area tersebut selama beberapa tahun ke depan.

Diluncurkan pada 6 Februari 2022 di Forbes, Modi mengumumkan pada Februari 2022 bahwa perusahaannya yang berusia 23 tahun telah go public seharga $2,8 miliar dengan premi 8% dari harga IPO-nya. Sejak itu, sahamnya telah naik 12% dan saat ini memiliki kapitalisasi pasar sebesar $3 miliar.

Modi juga masuk dalam daftar miliarder dunia versi Forbes pada April tahun ini dengan kekayaan $2,5 miliar. Meskipun pasar saham jatuh dan depresiasi rupee, nilainya naik menjadi US$2,7 miliar, atau sekitar Rs 40,5 triliun.

Dalam cerita, Modi mulai bekerja di toko pakaian ayahnya saat remaja. Pada usia 22 tahun, ia memutuskan untuk memulai perusahaannya sendiri pada tahun 1999 dengan memproduksi massal kostum nasional India yang murah seharga 10.000 rupee ($235) yang dipinjam dari ibunya.

Modi, yang menikah dini pada usia 21 tahun dan menjadi ayah setahun kemudian, menyebut perusahaan Vedant Fashions. Dia mengklaim bahwa salah satu merek pakaiannya, Manyyavar, berarti ‘keunggulan’ dan ‘kehormatan’ dalam bahasa Hindi. Koleksi pria termasuk, misalnya, kurta, jaket Nehru dan sherwani.

Selama 20 tahun berikutnya, ia membangun kerajaan mode etnik di 223 kota di India. Selain itu, memperkenalkan bisnisnya ke pasar luar negeri seperti UEA dan Amerika Serikat yang menargetkan komunitas India.

Saat ini, Manyyavar sudah menjadi merek terbesar dalam pakaian pernikahan pria dalam hal pendapatan dan profitabilitas. Dia tidak berhenti di situ, dan pada tahun 2015 dia mengambil tantangan pakaian wanita dengan mereknya, Mohey.

Pada tahun 2017, ia mengakuisisi Mevaz, merek pakaian warisan terkenal di negara bagian Andhra Pradesh dan Telangana di India selatan.

Vedant Fashions tidak menawarkan diskon dan telah menambahkan lebih banyak merek ke portofolio mereka. Salah satunya adalah Manyvar, yang berisi merek-merek dengan harga menengah. Sementara itu, Twamev adalah merek pakaian yang terjangkau, dan Manthan didedikasikan untuk pasar massal. Ketiganya telah menghubungkan bintang Bollywood terkenal seperti Ranveer Singh dan Alia Bhatt sebagai duta merek.

Selain itu, putra Modi, Vidant, saat ini menjabat sebagai Chief Marketing Officer perusahaan.

“Kami memiliki jalur pertumbuhan yang kuat dengan margin terdepan di industri, indikator pendapatan, dan menghasilkan uang tunai yang baik. Satu Rs modal kerja dapat menghasilkan laba setelah pajak Rs 1, setara dengan 90% dari arus kas bebas kami. . Saya baru-baru ini mengadakan konferensi pers.

Menurut perusahaan analitik Mumbai CRISIL, pasar pakaian etnis India diperkirakan akan mencapai sekitar Rs 1,375 miliar ($ 18,3 miliar) pada tahun 2025, tumbuh 15-17% selama tiga tahun ke depan. 9,5 juta pernikahan dirayakan setiap tahun. Menurut CRISIL, anggaran harian rata-rata di India berkisar dari 1 juta rupee ($ 13.000) hingga 2 juta rupee ($ 26.000).

Bharat Chuda, seorang analis riset di ICICI Securities, mengatakan dalam sebuah laporan yang dirilis pada Januari bahwa meningkatnya pengeluaran untuk pernikahan akan semakin memperluas pasar. Ini akan menempatkan merek kuat Vidant dalam posisi yang indah. Ini akan membuat pernikahan raja India lebih memperkaya.

Reporter: Aprilia Wahugh Melati